Siapakah Pemukim Israel dan Mengapa Mereka Tinggal di Tanah Palestina?

VIVA – Mayoritas pemukiman telah didirikan baik seluruhnya atau sebagian di atas tanah milik warga Palestina. Dilansir dari The Business Standard, Selasa, 7 November 2023, saat ini terdapat lebih dari 700.000 pemukim, yang merupakan sekitar 10% dari hampir 7 juta penduduk Israel, yang tinggal di 150 pemukiman dan 128 pos terdepan yang tersebar di seluruh Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Baca Juga :

Palestina Menang, Kiamat Datang? Ini Penjelasannya

Pemukiman tersebut secara resmi disahkan oleh pemerintah Israel, sedangkan pos-pos terdepan dibangun tanpa persetujuan pemerintah, meskipun biasanya hal tersebut tidak dilakukan.

Ukuran pos-pos terdepan bervariasi, mulai dari lapak kecil yang menampung beberapa individu hingga komunitas yang berpenduduk hingga 400 orang.

Baca Juga :

Satu Keluarga WNI Belum Bisa Dievakuasi Dari Gaza, Menlu: Pintu di Gaza Selatan Ditutup

Motivasi untuk menetap di wilayah pendudukan berbeda-beda, sebagian pemukim pindah ke sana karena alasan agama, sementara sebagian lainnya tertarik dengan biaya hidup yang relatif lebih rendah dan insentif keuangan yang diberikan oleh pemerintah.

Yahudi ultra-ortodoks merupakan sepertiga dari populasi pemukim, meski di antara mereka, banyak yang tidak selalu mengidentifikasi diri mereka sebagai pemukim.

Baca Juga :

Perang Israel-Hamas Makin Mengerikan, Sudah 10.000 Lebih Warga Palestina Tewas

Sebagian besar warga Yahudi Israel yang tinggal di Tepi Barat percaya bahwa pembangunan permukiman akan meningkatkan keamanan negara, sebuah perspektif yang didukung oleh penelitian dari Pew Research Center.

Argumennya adalah bahwa pemukiman tersebut berfungsi sebagai penyangga keamanan bagi Israel dengan membatasi pergerakan warga Palestina dan melemahkan kelayakan negara Palestina.

Namun, ada juga suara-suara yang berbeda pendapat dari kelompok sayap kiri Israel, yang berpendapat bahwa perluasan permukiman melemahkan solusi dua negara dan, akibatnya, prospek perdamaian Israel.

Kapan pemukiman dimulai?

VIVA Militer: Serangan militer Israel di Jalur Gaza, Palestina

Israel mulai membangun pemukiman tak lama setelah menguasai Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza dalam Perang Enam Hari pada bulan Juni 1967. Pemukiman pertama, Blok Etzion di Hebron, dibangun pada bulan September 1967, dan saat ini menampung 40.000 penduduk.

Beberapa pemukiman tertua termasuk Kfar Etzion, yang menampung sekitar 1.000 orang, dan Modi’in Illit, pemukiman terbesar dengan sekitar 82.000 pemukim, yang sebagian besar adalah Yahudi ultra ortodoks.

Pemerintahan Israel berturut-turut menerapkan kebijakan ini, yang mengakibatkan meningkatnya populasi pemukim di wilayah pendudukan.

Saat ini, pemukiman menguasai sekitar 40% tanah di Tepi Barat yang diduduki, dan pemukiman tersebut, bersama dengan jaringan pos pemeriksaan yang luas bagi warga Palestina, secara efektif memisahkan berbagai bagian Tepi Barat satu sama lain, sehingga menciptakan prospek negara Palestina yang berdekatan. hampir mustahil, seperti yang dikemukakan oleh para kritikus.

Baca Juga  Mengembangkan Usaha Yang Memperkuat Hubungan

Pendirian pemukiman Yahudi di Palestina dimulai pada awal abad ke-20 ketika orang-orang Yahudi, yang menghadapi diskriminasi luas, penganiayaan agama, dan pogrom di Eropa, mulai berimigrasi.

Saat itu, Palestina yang masih berada di bawah kendali kolonial Inggris, mayoritas penduduknya adalah Arab, dengan sedikit minoritas Yahudi. Tel Aviv, kota terbesar di Israel, didirikan sebagai pemukiman di pinggiran kota Arab Jaffa pada tahun 1909. Masuknya besar-besaran orang Yahudi ke Palestina memicu pemberontakan Arab, yang mengakibatkan konflik kekerasan.

Selama peristiwa-peristiwa ini, milisi Zionis yang bersenjata lengkap memaksa 750.000 warga Palestina mengungsi pada tahun 1948, sebuah peristiwa yang disebut sebagai Nakba, yang berarti “malapetaka” dalam bahasa Arab.

Terkait dukungan pemerintah, pemerintah Israel terang-terangan mendanai dan membangun permukiman bagi warga Yahudi.

Pihak berwenang Israel memberikan alokasi tahunan sekitar 20 juta shekel ($5 juta) kepada pemukim di Tepi Barat untuk memantau, melaporkan, dan membatasi pembangunan Palestina di Area C, yang mencakup lebih dari 60% Tepi Barat.

Dana ini digunakan untuk menyewa inspektur dan pengadaan peralatan seperti drone, citra udara, tablet, kendaraan, dan sumber daya lainnya. Pada tanggal 4 April, pemerintah Israel meminta untuk menggandakan anggaran ini menjadi 40 juta shekel ($10 juta).

Apa kata pemerintah Israel

Israel Kembali Serang Gaza Palestina

Israel Kembali Serang Gaza Palestina

Beberapa undang-undang Israel memfasilitasi pembebasan tanah bagi pemukim, termasuk deklarasi sekitar 26% wilayah Tepi Barat sebagai “tanah negara”, di mana pemukiman dapat dibangun. Mekanisme hukum juga digunakan untuk mengambil alih properti Palestina untuk kepentingan umum seperti jalan, pemukiman, dan taman.

Setelah penandatanganan Perjanjian Oslo tahun 1993 dengan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), pemerintah Israel secara resmi berhenti membangun pemukiman baru, namun pemukiman yang sudah ada terus berkembang.

Akibatnya, populasi pemukim di Tepi Barat dan Yerusalem Timur telah meningkat secara signifikan, dari sekitar 250.000 pada tahun 1993 menjadi hampir 700.000 pada bulan September tahun ini.

Namun, pada tahun 2017, Israel secara resmi mengumumkan dimulainya pemukiman baru. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, perdana menteri terlama Israel, secara konsisten mempromosikan perluasan pemukiman sejak masa jabatan pertamanya pada tahun 1996.

Selain itu, ada organisasi “non-pemerintah” Israel yang memanfaatkan celah hukum dalam undang-undang pertanahan untuk mengusir warga Palestina dari properti mereka.

Pihak berwenang Israel juga secara teratur menyita dan menghancurkan bangunan-bangunan Palestina, dengan alasan tidak adanya izin bangunan dan dokumen tanah yang dikeluarkan Israel. 

Mendapatkan izin mendirikan bangunan Israel dianggap sangat menantang, sebagaimana dicatat oleh kelompok hak asasi manusia internasional.

Apakah penyelesaian ini sah?

Semua pemukiman dan pos terdepan dianggap ilegal menurut hukum internasional, khususnya Konvensi Jenewa Keempat, yang melarang kekuatan pendudukan memindahkan penduduknya ke wilayah yang didudukinya.

Baca Juga  Suzuki Bakal Gebrak IIMS 2024 dengan Kejutan Spesial

Para aktivis berpendapat bahwa pemukiman tersebut berfungsi sebagai kantong kedaulatan Israel, yang memecah-belah Tepi Barat yang diduduki dan menjadikan calon negara Palestina serupa dengan serangkaian wilayah Bantustan yang terisolasi, yang mirip dengan bekas kota-kota khusus kulit hitam di Afrika Selatan.

PBB secara konsisten mengutuk pemukiman tersebut melalui berbagai resolusi dan pemungutan suara. Pada tahun 2016, resolusi Dewan Keamanan PBB menyatakan pemukiman tersebut “tidak memiliki validitas hukum.”

Meskipun mendapat tentangan dari dunia internasional, Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, secara konsisten memberikan dukungan diplomatik. Washington telah menggunakan hak vetonya di PBB untuk melindungi Israel dari kecaman diplomatik.

Meskipun Israel secara resmi menganggap pos-pos terdepan sebagai sesuatu yang ilegal berdasarkan undang-undangnya sendiri, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pos terdepan telah dilegalkan secara retrospektif.

Khususnya, lebih dari 9.000 pemukim meninggalkan Gaza pada tahun 2005 ketika Israel membongkar permukiman sebagai bagian dari rencana “pelepasan” yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Ariel Sharon.

Untuk mempertahankan kendali di Tepi Barat, Israel telah membangun Separation Barrier, atau tembok, yang membentang sepanjang lebih dari 700 kilometer (435 mil) di wilayah tersebut. Penghalang ini membatasi pergerakan lebih dari 3 juta warga Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki, meskipun Israel berpendapat bahwa hal itu dilakukan demi tujuan keamanan.

Petani Palestina diharuskan mengajukan izin untuk mengakses tanah mereka sendiri, dan izin ini harus terus diperbarui. Bisa juga ditolak atau dicabut tanpa memberikan penjelasan. Misalnya, desa Wadi Fukin di Palestina dekat Betlehem memiliki sekitar 270 hektar yang ditetapkan sebagai Area C, di bawah kendali Israel, dari total luas 291 hektar. Sekitar 60 persen wilayah Tepi Barat yang diduduki berada di bawah Area C.

Selain Penghalang Pemisahan, terdapat lebih dari 700 penghalang jalan yang tersebar di seluruh Tepi Barat, termasuk 140 pos pemeriksaan. Sekitar 70.000 warga Palestina dengan izin kerja Israel melintasi pos pemeriksaan ini sebagai bagian dari perjalanan sehari-hari mereka. Warga Palestina tidak dapat bergerak bebas antara Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza yang diduduki, sehingga memerlukan izin untuk perjalanan tersebut.

Beberapa organisasi hak asasi manusia terkemuka, termasuk Human Rights Watch dan B’Tselem, menyimpulkan bahwa kebijakan dan hukum Israel yang digunakan untuk mengendalikan penduduk Palestina dapat digambarkan sebagai “apartheid”.

Halaman Selanjutnya

Argumennya adalah bahwa pemukiman tersebut berfungsi sebagai penyangga keamanan bagi Israel dengan membatasi pergerakan warga Palestina dan melemahkan kelayakan negara Palestina.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *