Ketua Bawaslu Kenang Kantornya Jadi Saksi Kerasnya Politik Identitas hingga Dibom Molotov

Senin, 22 April 2024 – 07:41 WIB

Jakarta – Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI Rahmat Bagja mengenang gedung lembaganya yang berada di Jalan M. H. Thamrin Nomor 14, Menteng, Jakarta Pusat, sebagai saksi politik identitas.

Baca Juga :

Survei Indikator: Mayoritas Publik Tak Setuju Hasil Pemilu yang Menangkan Prabowo-Gibran Dibatalkan

“Gedung Thamrin 14 ini adalah gedung yang menyaksikan begitu bertahannya Badan Pengawas Pemilu menghadapi tantangan politisasi identitas di tahun 2019. Tepuk tangan buat gedung kita ini,” kata Bagja dalam puncak acara Peringatan HUT Ke-16 Bawaslu, di Gedung Bawaslu RI, Jakarta, Minggu, 21 April 2024.

Bagja menjelaskan meskipun gedung lembaganya bukan termasuk cagar budaya, bangunan tersebut menjadi satu-satunya yang pernah dilempar bom.

Baca Juga :

Survei Indikator: 51,3 Persen Pemilih Ganjar Puas dengan Penyelenggaraan Pemilu

Polisi berserban jaga demo di depan gedung Bawaslu, Jumat, 10 Mei 2019.

Photo :

  • VIVA.co.id/ Ridho Permana

“Gedung ini adalah saksi, dan tidak pernah ada, mungkin, gedung penyelenggara pemilu yang dilempar bom molotov selain gedung Bawaslu Thamrin 14 ini,” ujarnya.

Baca Juga :

Idrus Marham Ungkap di Balik Alasan Prabowo Melarang Pendukungnya Turun ke Jalan

Selain itu, ia mengatakan bahwa gedung Bawaslu tersebut merupakan saksi sejarah bahwa penyelenggaraan pengawasan pemilu juga mempunyai risiko tersendiri.

“Jadi, tidak aman-aman saja. Bukan hanya KPU (Komisi Pemilihan Umum) yang didemo, tetapi juga gedung Bawaslu pada saat pelanggaran administrasi di tingkat kita pada saat itu di Pemilihan Presiden 2019.

Ia kemudian mengingatkan, “politisasi identitas bukan dimulai di 2019. Harus diingat, politisasi identitas, politisasi SARA dimulai pada tahun 2017 untuk Pemilihan Gubernur-Wakil Gubernur DKI.”

Pada Rabu, 22 Mei 2019, terdapat kerusuhan di depan kantor Bawaslu RI, Jakarta. Sekitar pukul 20.15 WIB, massa yang berada di perempatan Bawaslu RI dan Mandiri Tower mulai memprovokasi tepat sebelum pasukan Brimob yang berjaga di depan Bawaslu akan melakukan pergantian barisan depan. Pelemparan batu, botol petasan, dan bom molotov diarahkan ke arah pasukan keamanan. (ant)

Halaman Selanjutnya

“Jadi, tidak aman-aman saja. Bukan hanya KPU (Komisi Pemilihan Umum) yang didemo, tetapi juga gedung Bawaslu pada saat pelanggaran administrasi di tingkat kita pada saat itu di Pemilihan Presiden 2019.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *