Gereja Kembali Jadi Target Serangan Bom ISIS, 4 Orang Tewas

Senin, 4 Desember 2023 – 02:35 WIB

VIVA Dunia – Sebuah ledakan dahsyat, yang diduga akibat bom, terjadi pada misa pagi Katolik yang diadakan di gimnasium universitas, menewaskan sedikitnya empat orang dan melukai lebih dari 50 lainnya. 

Baca Juga :

Ternyata Korban Banjir Bandang yang Ditemukan Tewas Adalah Karyawan Hotel

Insiden itu terjadi pada hari Minggu di sebuah kota berpenduduk mayoritas Muslim di Filipina selatan, menurut pejabat setempat.

Misa pagi sedang berlangsung di Universitas Negeri Mindanao di Kota Marawi, sebuah institusi milik negara, ketika ledakan tersebut menimbulkan kepanikan di kalangan siswa dan guru di barisan jamaah. Dampaknya menyebabkan korban berlumuran darah dan berserakan di tanah, kata saksi mata.

Baca Juga :

Beijing Tuduh AS Provokasi Filipina Soal Sengketa Laut China Selatan

Gereja Katolik yang jadi serangan bom

Saksi mata mengatakan tindakan tersebut jelas merupakan tindakan terorisme dan menolak anggapan bahwa ini hanyalah perseteruan pribadi. Dia mengatakan setidaknya dua orang yang terluka berada dalam kondisi kritis.

Baca Juga :

Berawal dari Lagu Rohani, Ini Perjalanan Spiritual Kiki Fatmala Pilih Pindah Agama

“Kami sedang menyelidiki apakah itu IED (alat peledak rakitan) atau pelemparan granat,” kata Kepala Polisi Daerah Allan Nobleza, melansir DW, Senin, 4 Desember 2023.

Pecahan mortir 16 mm ditemukan di lokasi kejadian, kata pejabat senior polisi Emmanuel Peralta pada konferensi pers kemudian.”Itu benar-benar tiba-tiba dan semua orang berlarian. Ketika saya melihat ke belakang saya, ada orang-orang yang tergeletak di lantai. Kami tidak tahu apa yang terjadi karena semuanya terjadi begitu cepat,” kata saksi mata bernama Chris Jurado. 

Dia mengatakan kejadian itu terjadi saat pembacaan Alkitab pertama pada misa pagi pada pukul 07.00 pagi waktu setempat. 

Baca Juga  Timnas Indonesia Dapat Kabar Buruk soal 3 Calon Pemain Naturalisasi

Kelas-kelas ditangguhkan dan lebih banyak pasukan dikerahkan di seluruh universitas.

Kelompok yang memproklamirkan diri sebagai Negara Islam atau juga dikenal dengan ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, dan mengatakan melalui Telegram bahwa anggotanya lah yang telah meledakkan bom tersebut.

Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro mengatakan ada “indikasi kuat adanya unsur asing” dalam pemboman tersebut. Presiden Ferdinand Marcos Jr mengutuk pemboman di X, yang sebelumnya bernama Twitter, dan menyebut serangan itu sebagai “tindakan paling keji dan tidak masuk akal yang dilakukan oleh teroris asing. Ekstremis yang melakukan kekerasan terhadap orang yang tidak bersalah akan selalu dianggap sebagai musuh bagi masyarakat kita.”

VIVA Militer; Anggota kelompok teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS)

VIVA Militer; Anggota kelompok teroris Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS)

Marawi adalah kota Muslim terbesar di negara itu dan dikepung oleh militan ISIS selama lima bulan pada tahun 2017.

Militer Filipina mengatakan bahwa mereka telah membunuh 11 militan, termasuk anggota Dawlah Islamiyah-Filipina, sebuah kelompok pro-ISIS, dalam operasi militer sehari sebelumnya di provinsi Maguindanao del Sur.

Halaman Selanjutnya

Dia mengatakan kejadian itu terjadi saat pembacaan Alkitab pertama pada misa pagi pada pukul 07.00 pagi waktu setempat. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *