Dokter di Gaza Amputasi Kaki Anak Sendiri Tanpa Bius

Rabu, 22 November 2023 – 17:26 WIB

Gaza – Belum lama ini viral kisah seorang dokter di Gaza, Palestina, viral di media sosial. Kisahnya menyayat hati para netizen lantaran harus mengamputasi kaki anak sendiri tanpa anestesi atau obat bius. Kisah itu diunggah akun Twitter, @tanyarlfess. Video tersebut memperlihatkan seorang dokter yang menangis tersedu-sedu.

Baca Juga :

Benarkah Setelah Pembebasan Sandera, Israel Akan Melanjutkan Agresi Militer ke Palestina?

“Seorang dokter bedah di Gaza harus melakukan operasi amputasi pada anaknya sendiri tanpa obat bius,” tulis akun itu.

Dokter di Gaza Amputansi Kaki Anak Sendiri

Baca Juga :

Erdogan Tegaskan Kejahatan Israel Tak Boleh Dibiarkan Tanpa Hukuman

Diduga sang dokter kehabisan anestesi dan terhambatnya bantuan obat-obatan. Sehingga, dia harus melakukan tindakan bedah tersebut tanpa obat bius. Dengan hati yang hancur dia melakukan operasi tersebut.

Nahas, nyawa sang anak tak dapat tertolong lantaran rasa sakit yang harus dia derita saat melakukan amputasi tersebut. Dokter yang tak diketahui identitasnya itu pun hanya bisa menangis menyaksikan kepedihan yang dirasakan sang anak. Nampak beberapa tenaga medis lainnya menguatkan sang dokter setelah kematian anaknya.

Baca Juga :

Reaksi Dunia Terhadap Kesepakatan Gencatan Senjata Israel-Hamas

Momen memilukan yang terjadi di Gaza, Palestina ini pun mengundang komentar para netizen Tanah Air. Netizen pun ikut berduka, sekaligus merasakan rasa sakit mendalam menyaksikan momen yang begitu menyayat hati ini.

“Pedih banget hatiku ya Allah,” tulis netizen dalam kolom komentar.

“Gak kebayang traumanya dia,” tulis netizen lainnya.

“Ya Allah nyesel banget bacanya,” kata netizen lainnya.

Perlu diketahui dilansir Al Jazeera, Rabu, 22 November 2023, pemerintah di Gaza telah merilis jumlah korban terbaru pada 21 November. Lebih dari 14.128 warga Palestina telah tewas sejak 7 Oktober, termasuk sedikitnya 5.600 anak-anak dan 3.550 wanita.

Baca Juga  Daihatsu Ungkap Karakter Pemilik Mobil Buatan Mereka

Sementara itu, setidaknya 33.000 orang terluka. Lebih dari 6.800 orang hilang, baik terjebak di bawah reruntuhan maupun dalam wujud jenazah yang belum teridentifikasi.

Mengenai kerusakan yang disebabkan oleh bom Israel, pemerintah mengatakan bahwa 44.000 unit perumahan telah hancur di Gaza dan 230.000 unit rusak, yang berarti bahwa 60 persen dari seluruh perumahan di Jalur Gaza tidak layak huni akibat perang. Sedangkan 26 rumah sakit dan 55 pusat kesehatan tidak dapat beroperasi.

Halaman Selanjutnya

“Pedih banget hatiku ya Allah,” tulis netizen dalam kolom komentar.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *